Ruang Keluarga by CATO creative

6 Tips Jitu Kurangi Kelembaban di Rumah Anda

monica wijayanthy-homify monica wijayanthy-homify
Google+
Loading admin actions …

Saat musim panas tiba, tingkat kelembaban begitu tinggi meskipun sudah ada ventilasi. Dengan pengelolaan kelembaban yang efisien, indeks ketidaknyamanan yang dapat mempengaruhi kesehatan dapat diminimalisir. Selain jamur, kutu, dan kecoa yang hidup di lingkungan lembab, berbagai kain dan cucian tidak dapat kering dengan baik. Dinding, buku, dan produk rumah tangga dapat mudah bau, cacat, atau berjamur. Selain itu jamur, tungau debu, kuman dan virus dapat menyebabkan beberapa penyakit seperti hidung tersumbat, iritasi mata, dan alergi. Oleh karena itu, mengingat banyak efek kurang baik yang dapat ditimbulkan, mari kita temukan 6 solusi jitu mengendalikan kelembaban.

1. Ventilasi menjadi lingkungan menyenangkan

 Dapur by CANAL

Tidak mungkin mengendalikan kelembaban di dalam ruangan hanya dengan memasang ventilator tanpa sirkulasi udara. Tidak ada efek menguranginya bila kelembaban di luar lebih tinggi dari pada bagian dalam jika ventilasi hanya menggunakan knalpot saja. Sirkulasi udara segar terus menerus akan mengurangi kepadatan jamur. Jika kelembaban di luar lebih rendah daripada kelembaban di dalam, Anda bisa mendapatkan efek pengontrolan kelembaban dengan mengedarkan udara luar dan dalam dengan memasang hygrometer dan gunakan ventilator sesuai kelembaban setiap hari.

Selain itu, karena kelembaban yang dihasilkan di dapur atau kamar mandi dapat dikendalikan melalui ventilator, disarankan untuk melepaskan udara lembab ke ventilator dengan waktu yang sesuai dengan konsumsi daya. Chung Kyung Jae dari JHWA Architects Office memasang saluran sistem pendingin udara yang ramah lingkungan di langit-langit ruang tamu untuk membantu sirkulasi udara dan menikmati efek pembersihan udara dalam ruangan. Dengan memasang perapian pada saat bersamaan, efek pemanasannya serta efek kontrol suhu dan kelembaban juga meningkat.

2. Menanam tanaman yang tepat

 Living room by BN International
BN International

Wallpaper Denim

BN International

Saat tanaman diletakkan di dalam rumah, pastinya ada efek lansekap, namun kekuatan tanaman itu sendiri memiliki fungsi yang baik di dalam rumah. Dengan menempatkan tanaman besar di ruang tamu, pori-pori dan akar daun akan menyerap polutan dan dapat mengendalikan kelembaban. Tempatkan tanaman ini di area dengan kelembaban tinggi seperti tempat cuci baju dan kamar mandi.

Rosemary adalah salah satu tanaman dalam ruangan paling umum di antara yang lainnya. Aroma unik Rosemary menyebar di dalam rumah dan dapat menghilangkan bau dan kelembaban yang tidak sedap. Tips paling efektif adalah letakkan di jendela kamar tidur yang terang atau jendela dapur.

Ivy adalah bunga dalam ruangan yang cocok di ruang tamu. Tanaman ini dapat menghilangkan bau dan kelembaban dari sofa dan perabotan kain yang telah lama. Letakkan di ruang tamu yang banyak kelembaban dan perabotan kain.

Chamomile juga termasuk dalam keluarga Asteraceae yang dapat merilekskan pikiran serta menyerap kelembaban. Tanaman ini sangat cocok diletakkan di jendela kamar mandi atau dapur dimana yang selalu ada banyak air.

Selain itu Spatfilm juga baik untuk menghilangkan bau aseton atau kosmetik yang menyengat. Karena memiliki efek menyerap kelembaban, ada baiknya letakan tanaman ini di dalam kamar mandi.

3. Jaga suhu di musim dingin

 Ruang Keluarga by KAWA Design Group
KAWA Design Group

Seo-Kyeong-Dab-Ka (西景答家)

KAWA Design Group

Jika merasa rumah Anda selalu lembab seperti musim panas, mungkin karena kondensasi. Fenomena kondensasi, yang merupakan salah satu alasan kenaikan kelembaban di rumah, adalah fenomena embun yang terbentuk oleh perbedaan suhu antara dalam dan luar ruangan. Terutama di pagi dan malam hari ini dapat mendeteksi embun yang meningkatkan kelembaban rumah.

Kelembaban ada dua jenis, yakni absolut dan relatif. Kelembaban relatif mengacu pada jumlah uap air di atmosfer, terutama uap air jenuh pada suhu saat ini. Sebaiknya menjaga kelembaban relatif antara 40 sampai 60% di dalam ruangan. Kelembaban relatif dapat berkurang karena jumlah uap air jenuh meningkat. Jumlah uap air jenuh meningkat dengan suhu, oleh karena itu dengan memanaskan udara, kelembaban relatif dapat dikurangi dengan meningkatkan jumlah uap air jenuh.

Pemasangan insulasi hygrometerInstal dan perbaikan bagian berangin rumah dapat menjaga suhu udara dan kelembaban ruangan menjadi lebih baik.

4. Memasang higrometer

 Ruang Keluarga by CATO creative
CATO creative

Open Floor Plan

CATO creative

Sebaiknya pasang hygrometer untuk memeriksa dan menjaga kelembaban ruangan yang paling sesuai. Kelembaban ruangan yang sesuai adalah 40-60%. Pertahankan tingkat kelembaban tertentu dengan ventilasi atau sesuaikan pendinginan / pemanasan dengan angka yang ditampilkan pada hygrometer. Oleh karena itu, dianjurkan untuk memasang hygrometer agar AC, dehumidifier, dan alat pemanas praktis bisa digunakan sesuai biaya.

5. Menggunakan dehumidifier atau AC

Anda mungkin pernah mendengar banyak informasi tentang penggunaan alat pembersih udara atau AC untuk menurunkan kelembaban ruangan. AC dapat digunakan sebagai pengganti dehumidifier. AC mengeluarkan udara dingin yang dibuat melalui evaporator langsung ke ruangan, dan dehumidifier melepaskan udara dingin yang melewati evaporator melalui kondensor, mengering dan menjadikan ruangan memiliki suhu yang sedikit lebih tinggi.

Dengan prinsip ini, sangat memungkinkan untuk mengendalikan kelembaban dalam ruangan AC di musim panas. Di musim panas, kelembabannya 60-70%, namun bila AC dioperasikan lebih dari 1 jam, air dalam ruangan mengembun dan kelembabannya turun hingga 30-40%.

6. Solusi alami

Cara terbaik mengatasi masalah kelembaban di rumah adalah tanpa peralatan tambahan. Oleh karena itu pentingnya ventilasi yang efektif dan intersepsi internal dan eksternal yang tepat. Dalam tahap perancangan, disarankan memasang jendela besar di area di mana ventilasi diperlukan, dan jendela kecil atau jendela tetap di area yang berisiko terhadap udara.

Selain tanaman yang baik untuk pengendalian kelembaban, Anda dapat menaruh arang sebagai dehumidifier alami. Arang menyerap kelembaban melalui lubang halus dan membersihkan udara, selain itu jika ruangan kering, kelembaban dapat dilepaskan.

Garam dan lilin juga bisa digunakan sebagai penurun dehidrasi alami. Ini memiliki efek mengisap kelembaban dari garam. Kalsium klorida, yang merupakan bahan utama agen dehumidifying, bisa menyerap kelembaban 14 kali beratnya sendiri. Jika Anda meletakkannya di dapur atau area cuci baju, Anda dapat mencegah kelembaban dari naik di dalam. Lilin membuat ruangan lebih baik dengan menyerap kelembaban dan menghilangkan bau tak sedap. Jika Anda menggunakan ramuan aromatik, Anda juga bisa merasakan wewangian yang menyenangkan.

Temui rumah menawan dalam buku ide ini:

Rumah Kayu Sederhana Tapi Tahan Lama

Rumah Cantik dengan Karakteristik Perpanjangan Khusus

Setuju dengan 6 trik kurangi kelembaban di atas? Berikan komentar Anda di bawah ini
 Rumah by Casas inHAUS

Need help with your home project? Get in touch!

Discover home inspiration!