Rumah by TERAJIMA ARCHITECTS

Cara Menghitung Biaya Membangun Rumah

Dyah Swastantika Dyah Swastantika
Loading admin actions …

Punya rumah sendiri, siapa sih yang tidak mau? Saat ini ada dua cara umumnya dipilih orang, membeli rumah yang siap pakai atau membangun rumah sendiri. Pertanyaannya, manakah yang lebih terjangkau membangun rumah atau membeli rumah? Untuk menjawabnya, kita perlu menimbang kondisi finansial rumah tangga. Bila keuangan belum mencukupi, kita bisa mengajukan pinjaman ke bank atau mengambil kredit pemilikan rumah (KPR). Sebelum pemilik lahan memutuskan mana alternatif yang terbaik untuk Anda sekeluarga, ada baiknya kita menghitung secara terperinci rencana pengeluaran. 

Ulasan berikut ini akan menjelaskan secara garis besar apa saja hal yang harus diperhatikan saat memutuskan membangun rumah, dan pos pengeluaran apa saja yang sebaiknya dianggarkan. Namun sebelumnya, sebaiknya anda sudah memiliki desain dan tahu cara membaca gambar kerja, ya. 

1. Menghitung luas lahan sebelum membangun rumah

Ini hal pertama yang harus dilakukan sebelum mulai membuat rencana anggaran biaya membangun rumah. Kelihatannya sepele, tapi pengukuran lahan harus dilakukan dengan hati-hati. Terutama bila lahan terletak di tengah area padat penduduk. Meskipun ukuran panjang dan lebar lahan sudah diinformasikan sebelumnya oleh pihak penjual, pengukuran ulang tetap diperlukan. Data ukuran lahan yang tidak akurat bisa berakibat fatal karena pembuatan desain rumah dan gambar kerja juga akan jadi tidak akurat. Untuk keperluan ini, alat-alat yang sebaiknya disiapkan adalah: 

- kalkulator
- benang ukur
- water pass
- roll meter
- theodolit
- pengukur sudut. 

Sedangkan cara mengukur luas lahan adalah sebagai berikut: 

  1. 1. Bila memungkinkan, bersihkan lahan dari benda-benda yang menghalangi pandangan. 
  2. 2. Ukur lebar dan panjang tanah menggunakan theodolit atau roll meter 
  3. 3. Ukur sudut tanah dengan theodolit dan pengukur sudut 
  4. 4. Ukur lebar jalan yang melintang di depan rumah 
  5. 5. Kemudian data dari pengukuran ini bisa digunakan membuat sketsa hasil pengukuran lahan. Pengukuran ulang sangat dianjurkan untuk memeriksa keakuratan. 

2. Menghitung biaya desain sebagai panduan biaya

Exterior Render Portfolio:   by nawa3d Studio
nawa3d Studio

Exterior Render Portfolio

nawa3d Studio

Dewasa ini belum banyak kalangan yang menggunakan jasa arsitek atau arsitek interior untuk membuat desain rumah. Beberapa manfaat menggunakan jasa arsitek adalah: 

  1. 1. Terhindar dari risiko kesalahan struktur konstruksi bangunan yang bisa mengakibatkan munculnya retak-retak, atau bahkan bangunan roboh.  
  2. 2. Meski sepintas menambah biaya membangun rumah, menggunakan jasa arsitek justru akan membantu menekan pengeluaran. Selain membuat desain rumah, arsitek juga akan membuat Rencana Anggaran Biaya (RAB) yang akan menjadi panduan pembiayaan. Selama pemilik rumah dan kontraktor sepakat untuk berpedoman pada RAB, biaya tidak akan membengkak.  
  3. 3. Arsitek akan memberikan nasihat profesional agar rumah tidak hanya fungsional, tetapi juga sesuai dengan kaidah estetika bangunan.  

Saat ini tarif jasa desain rumah dihitung berdasarkan dua metode. Pertama, berdasarkan per meter persegi bangunan. Sedangkan yang kedua, berdasarkan persentase RAB. Metode pertama saat ini lebih banyak ditawarkan oleh arsitek Indonesia dan akan lebih menguntungkan pemilik rumah karena tarif desain sudah ditentukan sejak awal. Nominal tarif per meter persegi cukup bervariasi, karena arsitek yang telah berpengalaman tarifnya akan lebih tinggi. Selain itu, tarif arsitek juga beragam antara kota yang berbeda. Untuk saat ini, arsitek Jakarta memasang tarif dengan perhitungan 5-7% luas lahan x Rp 5 juta. Sementara di kota lain, ada arsitek yang memasang tarif desain rumah sekitar Rp 1 juta x per meter persegi luas lahan.

3. Menyusun daftar material bangunan

Setelah desain siap, tahap selanjutnya adalah membuat daftar material (bahan bangunan) apa saja yang diperlukan untuk membangun rumah. Kebutuhan material pada umumnya sama untuk semua jenis rumah. Perbedaan terletak pada volume material yang dibutuhkan karena ini ada hubungannya dengan luas lahan dan desain rumah. Berikut adalah daftar material yang harus disiapkan: 

  1. 1. Batu kali 
  2. Ini adalah material yang dibutuhkan untuk membuat pondasi. Bila hendak membangun rumah satu lantai, pondasi terdiri dari susunan batu kali yang direkatkan dengan campuran semen dan pasir. Alternatif material pondasi selain batu kali adalah batu gunung, batu putih, dan batu bata. Batu kali lebih banyak dipilih karena lebih kuat. Saat ini harga batu kali berkisar antara Rp 195 ribu-Rp 200 ribu per meter kubik. 
  3. 2. Semen 
  4. Dalam membangun rumah, semen berfungsi sebagai perekat. Kebutuhan semen mungkin akan lebih banyak daripada material lainnya, karena tiap proses membangun membutuhkan semen. Baik saat membuat pondasi rumah, dinding, memasang lantai, kusen pintu dan kayu. Harga semen cukup variatif, tergantung mereknya. Harga semen saat ini berkisar antara Rp 50 ribu-Rp 60 ribu per 50 kg. 
  5. 3. Pasir 
  6. Bahan ini digunakan sebagai campuran semen. Pilihlah pasir dengan kandungan lumpur yang sedikit, karena lumpur bisa mempersulit perekatan antara semen dan pasir. Harga material pasir pun bervariasi sesuai jenisnya, yaitu dengan kisaran harga Rp 185 ribu-Rp 250 ribu per meter kubik. 
  7. 4. Gamping 
  8. Material ini tidak harus digunakan dalam adukan semen dan pasir, tapi bisa membantu menghemat penggunaan semen. Saat ini harga batu gamping adalah sekitar Rp 1350 per kg. 
  9. 5. Besi atau baja 
  10. Beberapa bagian rumah yang memerlukan baja antara lain: kolom (penguat dinding yang dipasang di pertemuan dua dinding), ring balok untuk mengunci bagian atas kolom, sloof pondasi, dan memperkuat dinding untuk menyangga beban atap. Harga besi beton saat ini berkisar Rp 15 ribu sampai Rp 100 ribu, bervariasi berdasarkan lebar penampangnya. Sedangkan harga baja untuk kerangka dinding mencapai Rp 60 ribu per batang. 
  11. 6. Batu kerikil
  12. Kerikil yang berkualitas adalah keras, berat, dan tidak berongga. Material ini terbuat dari batu besar yang dipecah menjadi batu-batu kecil. Di akhir tahun 2017, harga meterial ini mencapai Rp 250 ribu per meter kubik. 
  13. 7. Batu bata merah
  14. Batu bata merah untuk membangun rumah yang baik berciri-ciri tidak mudah pecah, teksturnya keras, dan ukurannya sama dengan lainnya. Saat ini batu bata yang ditawarkan ada dua macam, yaitu batu bata oven seharga Rp 900 per biji dan batu bata biasa seharga Rp 725 per biji. 
  15. 8. Kayu
  16. Saat ini kayu masih digunakan untuk rangka atap rumah, kasau dan reng genteng. Material kayu juga cocok untuk dinding, pelapis dinding, atau lantai rumah. Hindari membeli kayu basah meski harganya miring. Kayu basah akan melengkung beberapa bulan setelah dipasang. Harga kayu juga dibedakan berdasarkan jenis dan kegunaannya. Kayu kasau, reng dan galar berkisar antara Rp 15 ribu sampai Rp 95 ribu per batang (panjang 4 meter). Kayu balok lebih mahal karena harganya bisa mencapai Rp 200 ribu per batang (panjang 4 meter). Sedangkan berdasarkan jenisnya, kayu yang paling murah adalah kayu borneo, seharga Rp 1 juta 600 ribu per meter kubik. 
  17. 9. Rangka atap baja ringan
  18. Rangka atap baja ringan adalah tren di bidang konstruksi terkini. Material ini disukai karena lebih tahan lama, lebih ringan, dan harganya pun lebih terjangkau. Proses pemasangannya pun tidak memakan waktu lama sehingga bisa menghemat biaya membangun rumah. Saat ini rangka atap baja ringan plus rencana genteng ditawarkan dengan harga Rp 120 ribu per meter persegi. 
  19. 10. Genteng
  20. Beberapa jenis genteng yang bisa ditemukan di pasaran adalah: 
  21. - Genteng keramik (Rp 8 ribu – Rp 10 ribu per biji), 
  22. - Genteng tanah liat (Rp 4 ribu – Rp 8 ribu per biji)
  23. - Genteng beton (Rp 7 ribu – Rp 10 ribu per biji)
  24. - Genteng metal (Rp 65 ribu – Rp 125 ribu per meter)
  25. - Genteng aspal (Rp 150 ribu – Rp 175 ribu per biji) 
  26. - Genteng sirap (Rp 3 ribu – Rp 5 ribu per lembar). 
  27. 11. Kusen
  28. Harga kusen juga bervariasi berdasarkan jenis materialnya, yaitu:
  29. - Kusen kayu. Harga kusen kayu berbeda-beda berdasarkan jenis kayu. Untuk kayu mahoni, harga ditentukan per meter yaitu Rp 67 ribu per meter. Sedangkan kusen kayu meranti dan kayu kamper harganya sekitar Rp 70 ribu – Rp 100 ribu per meter. Kusen kayu jati adalah yang paling mahal, bisa mencapai Rp 5 juta untuk kusen ukuran balok 6/15. 
  30. - Kusen aluminium. Harga kusen aluminium yang ditawarkan saat ini berkisar antara Rp 95 ribu – Rp 200 ribu per unit. Bila sekaligus dengan pintu, harganya tentu akan lebih mahal.
  31. - Kusen uPVC, sekitar Rp 215 ribu per meter. 
  32. 12. Pintu dan jendela 
  33. Pintu dan jendela biasanya dijual sekaligus dengan kusennya. Pintu dan jendela dari bahan kayu lebih mahal dibandingkan material lain seperti aluminium, uPVC, dan kaca. 
  34. 13. Perlengkapan kamar mandi 
  35. Bila ingin membuat kamar mandi minimalis, perlengkapan yang dibutuhkan adalah kloset (sekitar Rp 650 ribu per unit), wastafel (Rp 300 ribu – Rp 400 ribu, keramik kamar mandi (Rp 44 ribu – Rp 100 ribu per dus), dan shower (Rp 175 ribu – Rp 800 ribu per unit). 

4. Menghitung biaya pekerja

 Rumah by TERAJIMA ARCHITECTS
TERAJIMA ARCHITECTS

モダンな外観デザイン

TERAJIMA ARCHITECTS

Upah harian pekerja berbeda antara satu kota dan lainnya, sesuai dengan berapa besar biaya hidup standar di kota itu. Besar kecilnya upah juga ditentukan oleh ketrampilan pekerja dan jenis pekerjaan. Mulai dari penggalian tanah untuk pondasi, pemasangan batu bata, plafon, kusen, rangka atap, sanitasi, instalasi listrik, keramik, sampai pengecatan semua ada tarifnya. 

Berdasarkan pengamatan homify, ada tiga sistem pengupahan tenaga pekerja proyek membangun rumah. Antara lain upah harian, upah borongan jasa, dan upah borongan penuh. Menurut data pertengahan tahun lalu, upah harian tenaga pekerja membangun rumah sekitar Rp 100 ribu – Rp 150 ribu per hari. Sedangkan upah borongan jasa dihitung berdasarkan luas lahan yang akan dibangun, yaitu mencapai Rp 600 ribu – Rp 800 ribu per meter persegi. Upah borongan penuh pada prinsipnya sama dengan upah borongan jasa. Biasanya kontraktor akan menawarkan sistem borongan penuh bila pemilik rumah tidak ingin repot berbelanja material sendiri. Tarifnya mencapai Rp 3 juta – Rp 5 juta per meter persegi. Memang lebih praktis, tetapi pemilik rumah perlu memilih kontraktor yang benar-benar dapat dipercaya. Bukan tidak mungkin kontraktor yang curang memilih material berkualitas rendah. 

5. Hitungan final biaya membangun rumah

Setelah mendapat angka bulat dari pos biaya desain rumah, biaya belanja material bangunan, dan biaya pekerja, semua biaya dijumlahkan. Berapapun hasilnya, itulah besarnya biaya membangun rumah yang perlu disiapkan. Walaupun arsitek akan membuatkan rencana anggaran biaya (RAB), pemilik lahan perlu membuat hitungan kasar biaya membangun rumah sebelum berkonsultasi pada ahli manapun. 

Bila rincian anggaran membangun rumah versi kita terlalu mahal, pemilik lahan bisa beralih ke rencana B. Yaitu dengan cara mengubah gaya desain rumah menjadi rumah minimalis. Saat pemilik lahan telah menyewa jasa seorang arsitek, hal ini lebih baik ditekankan di awal agar arsitek tahu bagaimana situasi yang dialami pemilik lahan. 

Rumah impian anda sudah jadi? Anda kini dapat melanjutkan ke langkah selanjutnya, yaitu mengecat rumah. Panduan homify yang memaparkan cara menghitung biaya mengecat rumah ini dijamin bermanfaat. 

Menurut Anda, apakah hal yang membuat biaya membangun rumah membengkak dari rencana awal? 
 Rumah by Casas inHAUS

Need help with your home project? Get in touch!

Request free consultation

Discover home inspiration!